Waspadai Penyakit Pasca Banjir

Scroll down to content

Beberapa daerah di Jabodetabek mengalami bencana banjir dengan ribuan orang menjadi korban. Pasca banjir perlu diwaspadai beberapa penyakit yang bisa menyebar dengan mudah.

Ketua Umum Perhimpunan Dokter Emergensi Indonesia (PDEI), Moh. Adib Khumaidi, SpOT, mengingatkan masyarakat korban banjir untuk waspada terhadap penyakit pascabanjir terjadi. Lebih dari 30 ribu orang mengungsi akibat banjir tersebut.

Dalam keterangan tertulis seperti dikutip dari Tribunnews.com, Moh. Adib Khumaidi mengatakan terdapat sejumlah penyakit yang harus diwaspadai setelah banjir terjadi.

Penyakit-penyakit yang bisa timbul pascabanjir mulai dari leptospirosis hingga infeksi kulit.

Daftar penyakit yang perlu diwaspadai setelah banjir:

  • Leptospirosis yang disebabkan karena air banjir yang kotor bercampur dengan kotoran tikus dan sampah.
  • Diare dan demam Tifoid yang disebabkan oleh konsumsi makanan dan minuman serta kebersihan yang kurang higienis terutama karena selama banjir berlangsung banyak tumpukan sampah dan kotoran bercampur ke dalam rumah dan menempel di tubuh.
  • Demam Berdarah Dengue (DBD) yang disebabkan oleh nyamuk Aedes Agepty yang berpotensi muncul akibat tumpukan sampah dan rongsokan di area yang lembab paska banjir.
  • ISPA (Infeksi Saluran Pernapasan Akut) yang disebabkan oleh udara dingin bercampur dengan air beraroma kotor selama banjir berlangsung
  • Asam Lambung dan Migrain yang disebabkan karena umumnya korban banjir tidak mengonsumsi makanan sesuai gizi dan tidak makan tepat waktu.

Hal ini umumnya banyak dialami oleh korban banjir usia produktif dan lansia.

  • Flu dan demam yang disebabkan karena korban banjir terpapar air dan udara dingin cukup lama.
  • Infeksi kulit yang terjadi akibat paparan dengan air banjir yang bercampur dengan kotoran manusia, hewan, juga sampah dan lumpur.

Selain sampah dan kotoran yang bercampur dalam air banjir, dikuatirkan juga ada hewan liar serta pecahan benda-benda tajam yang turut dalam arus banjir tersebut.

Sumber :Tribunnews.com

Foto : BNPB.go.id

%d blogger menyukai ini: