Piramida Mesir Disemprot Disinfektan untuk Cegah Penyebaran Covid-19

Scroll down to content

Pemerintah Mesir melakukan penyemprotan disinfektan ke lokasi piramida-piramida yang ada di negeri itu untuk menghentikan penyebaran virus corona atau COVID-19 yang telah menjadi pandemi global.

Upaya ini merupakan salah satu langkah terbaru yang dilakukan oleh pemerintah setempat. Mereka juga menyatakan bakal memberlakukan jam malam selama 2 pekan ke depan. Selain itu, mereka juga mengeluarkan kebijakan menutup sekolah dan menghentikan penerbangan masuk ke negaranya.

Dilansir dari Insider via Bisnis Indonesia, Jumat (27/3) mulai 23 hingga 31 Maret mendatang, semua situs arkeologi juga diperintahkan untuk ditutup di seluruh negeri.

Sebetulnya, ini bukan waktu ideal untuk Piramida Djoser, bangunan batu kolosal tertua di dunia yang baru dibuka kembali pada awal Maret setelah pekerjaan restorasi yang memakan waktu hingga 14 tahun.

Namun demikian, untuk kepentingan memerangi wabah pandemi COVID-19, harus dilakukan dengan berbagai tindakan. Petugas kebersihan bermasker dan petugas dengan peralatan sterilisasi telah membersihkan pintu masuk piramida, kantor tiket, dan jalan-jalan terdekat.

Ashraf Mohie El-Din, Direktur Jenderal Piramida Mesir mengatakan untuk membersihkan piramida diperlukan bahan khusus dan prosesnya dilakukan oleh oleh tim khusus yang disebut dengan excavator.

“Kami menggunakan periode ini untuk membersihkan seluruh area. Selain itu juga untuk melakukan beberapa pekerjaan pemeliharaan dan renovasi agar area siap menerima pengunjungnya lagi,” katanya.

Adapun, berdasarkan catatan Worldometer hingga hari ini jumlah orang yang terinfeksi COVID-19 di Mesir adalah sebanyak 495 kasus, dengan tingkat kematian sebanyak 24 kasus dan jumlah pasien yang sembuh sebanyak 102 kasus.

Sumber : Bisnis Indonesia

Foto :Intisari Online

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: