Kenali Bahaya Sering Menghirup Inhaler untuk Hidung

Scroll down to content

Banyak orang salah beranggapan bahwa inhaler dianggap penyelamat oleh mereka yang sering merasakan hidungnya tersumbat. Benda kecil itu dianggap bisa menyelesaikan gangguan nafas yang mengganggu.

Gangguan nafas bisa disebabkan oleh beberapa hal. “Rinitis alergi dapat menyebabkan sinus dan hidung tersumbat, dan sakit,” kata Dr Lim Keng Hua, spesialis telinga, hidung, tenggorokan (THT) di klinik Telinga Hidung Tenggorokan, Kepala & Leher Bedah Klinik Mount Elizabeth Medical Centre.

“Pada malam hari, hidung tersumbat mempengaruhi tidur, menyebabkan mendengkur dan kadang-kadang, apnea tidur,” lanjut dia, dilansir dari Chanel News Asia.

Alergi lain dan memiliki hidung sensitif juga dapat membuat Anda lebih mungkin menderita hidung tersumbat, kata Dr Leslie Koh, seorang konsultan di departemen Otorhinolaryngology Rumah Sakit Umum Changi.

Bagaimana inhaler bekerja melapangkan nafas?

Apa yang sebetulnya berada di dalam tabung inhaler mungil itu? Sebagian besar, minyak kapur barus, mentol dan atau minyak kayu putih, kata Dr. Lim. Meskipun minyak ini membuat pernapasan terasa lebih mudah, seperti ada peningkatan aliran udara melalui hidung, itu bukanlah apa yang sebenarnya terjadi.

“Sebaliknya, pemberian mentol melalui inhaler hidung telah terbukti justru menyebabkan hidung tersumbat,” kata Dr Lim, yang menjelaskan bahwa sensasi tersumbat “mungkin disebabkan oleh iritasi”.

Mentol dalam jumlah berlebihan dapat menyebabkan vertigo, pusing, agitasi, gerakan mata yang tidak normal, gaya berjalan yang tidak stabil, halusinasi, lesu, dan bahkan koma,” Dr. Koh memperingatkan.

Kamper, juga dianggap alami, namun tidak bisa dianggap enteng. “Jumlah kamper yang berlebihan dapat menyebabkan iritasi di mulut dan tenggorokan, mual, muntah, dan sakit perut. Agitasi dan kejang juga digambarkan sebagai tanda keracunan mentol dan kapur barus, ”kata dia.

Selain minyak nabati, beberapa inhaler hidung mungkin juga mengandung dekongestan kuat seperti oxymetazoline, pseudoephedrine atau efedrin, kata Dr Lim. Dekongestan ini bukannya tidak memiliki kelemahan.

“Mereka sangat efektif dalam meredakan hidung tersumbat tetapi penggunaannya yang berkepanjangan dapat merusak jaringan hidung, menghasilkan fenomena rebound, yaitu, hidung menjadi semakin tersumbat,” kata Dr Lim. “Efek samping lainnya termasuk peningkatan pilek, detak jantung yang cepat, sakit kepala, pusing, sakit kepala ringan, gugup, dan sulit tidur.”

Agar aman, jangan menggunakan inhaler lebih dari tiga kali sehari, dan jangan menggunakannya selama lebih dari satu hingga dua minggu, kata Dr Koh. “Jika Anda membutuhkannya setiap hari selama lebih dari seminggu, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda dan mengobati penyebab tersumbatnya hidung,” kata Dr Lim.

Bagaimana kalau sudah ketergantungan pada inhaler?

“Terlalu sering menggunakan produk dapat berkembang menjadi kebiasaan, terutama jika pasien merasa bahwa ia memperoleh manfaat fisik darinya,” kata Dr Koh. Tapi seberapa buruk inhaler hidung? “Beberapa menyebabkan rhinitis medicamentosa, suatu kondisi medis di mana lapisan mukosa hidung rusak, digantikan oleh jaringan fibrotik yang tidak lagi kontraktif,” kata Dr Lim.

“Karena itu, hidung yang sebagian besar tersumbat, hanya berkurang sebentar dengan dekongestan hidung. Beberapa memiliki tanda-tanda yang memburuk seperti hidung meler, krusta dan bau busuk.”

Dia menceritakan seorang pasien yang terus menggunakan inhaler hidung selama lima tahun. Itu dimulai ketika dia mengalami rinitis kehamilan dan perlu meringankan hidung tersumbat. “Itu hampir seperti membantu seseorang keluar dari kecanduan. Butuh waktu dua bulan untuk menghilangkannya dari efek dekongestan hidung dan mengobatinya tanpa operasi,” kata Dr Lim. Selain itu, pasien diberikan steroid oral, semprot steroid intranasal, pembilasan atau pencucian garam, dan antihistamin bebas dekongestan.

Cara lain melancarkan nafas hidung yang tersumbat

Ada cara lain untuk menghilangkan mampat di hidung Anda. Jika ini adalah situasi kronis, yang berarti gangguan telah berlangsung lama atau berulang, Anda sebaiknya mengunjungi dokter untuk kemungkinan alergi atau sensitivitas hidung, kata Dr Koh. “Pasien dengan alergi mungkin memerlukan steroid intranasal, yang dapat membantu secara signifikan dengan hidung tersumbat.”

“Dalam skenario kasus terburuk, beberapa pasien sebenarnya memiliki tumor rongga hidung dan sinus. Karenanya, konsultasi dengan dokter akan sangat membantu,” kata dia.

Jika gangguan terjadi belum lama, mungkin disebabkan oleh infeksi saluran pernapasan atas seperti pilek. Dr Koh menyarankan semprotan hidung yang dijual bebas yang mengandung oxymetazoline. Tetapi batasi penggunaan dekongestan ini tidak lebih dari tiga kali sehari, dan durasi terus menerus lima sampai tujuh hari.

Ada juga obat dekongestan oral, serta kombinasi obat antihistamin-dekongestan, kata Dr Koh. Ini juga dapat digunakan oleh pasien dengan hidung tersumbat akut. Namun, obat tersebut memiliki efek samping, terutama pada orang tua, termasuk agitasi dan retensi urin akut, dia mengingatkan.

Sumber : Channel News Asia
Foto : Verywell Health

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: